Konsep

Edit This Page

Memahami Konsep Objek-Objek yang ada pada Kubernetes

Laman ini menjelaskan bagaimana objek-objek Kubernetes direpresentasikan di dalam API Kubernetes, dan bagaimana kamu dapat merepresentasikannya di dalam format .yaml.

Memahami Konsep Objek-Objek yang Ada pada Kubernetes

Objek-objek Kubernetes adalah entitas persisten di dalam sistem Kubernetes. Kubernetes menggunakan entitas ini untuk merepresentasikan state yang ada pada kluster kamu. Secara spesifik, hal itu dapat dideskripsikan sebagai:

  • Aplikasi-aplikasi kontainer apa sajakah yang sedang dijalankan (serta pada node apa aplikasi tersebut dijalankan)
  • Resource yang tersedia untuk aplikasi tersebut
  • Policy yang mengatur bagaimana aplikasi tersebut dijalankan, misalnya restart, upgrade, dan fault-tolerance.

Objek Kubernetes merupakan sebuah “record of intent”–yang mana sekali kamu membuat suatu objek, sistem Kubernetes akan bekerja secara konsisten untuk menjamin bahwa objek tersebut akan selalu ada. Dengan membuat sebuah objek, secara tak langsung kamu memberikan informasi pada sistem Kubernetes mengenai perilaku apakah yang kamu inginkan pada workload kluster yang kamu miliki; dengan kata lain ini merupakan definisi state kluster yang kamu inginkan.

Untuk menggunakan objek-objek Kubernetes–baik membuat, mengubah, atau menghapus objek-objek tersebut–kamu harus menggunakan API Kubernetes. Ketika kamu menggunakan perintah kubectl, perintah ini akan melakukan API call untuk perintah yang kamu berikan. Kamu juga dapat menggunakan API Kubernetes secara langsung pada program yang kamu miliki menggunakan salah satu library klien yang disediakan.

Spec dan Status Objek

Setiap objek Kubernetes memiliki field berantai yang mengatur konfigurasi sebuah objek: spec dan status. Spec, merupakan field yang harus kamu sediakan, field ini mendeskripsikan state yang kamu inginkan untuk objek tersebut–karakteristik dari objek yang kamu miliki. Status mendeskripsikan state yang sebenarnya dari sebuah objek, dan hal ini disediakan dan selalu diubah oleh sistem Kubernetes. Setiap saat, Control Plane Kubernetes selalu memantau apakah state aktual sudah sesuai dengan state yang diinginkan.

Sebagai contoh, Deployment merupakan sebuah objek yang merepresentasikan sebuah aplikasi yang dijalankan di kluster kamu. Ketika kamu membuat sebuah Deployment, kamu bisa saja memberikan spec bagi Deployment untuk memberikan spesifikasi berapa banyak replica yang kamu inginkan. Sistem Kubernetes kemudian akan membaca konfigurasi yang kamu berikan dan mengaktifkan tiga buah instans untuk aplikasi yang kamu inginkan–mengubah status yang ada saat ini agar sesuai dengan apa yang kamu inginkan. Jika terjadi kegagalan dalam instans yang dibuat, sistem Kubernetes akan memberikan respons bahwa terdapat perbedaan antara spec dan status serta melakukan penyesuaian dengan cara memberikan instans pengganti.

Informasi lebih lanjut mengenai spec objek, status, dan metadata dapat kamu baca di Konvensi API Kubernetes.

Mendeskripsikan Objek Kubernetes

Ketika kamu membuat sebuah objek di Kubernetes, kamu harus menyediakan spec objek yang mendeskripsikan state yang diinginkan, serta beberapa informasi tentang objek tersebut (seperti nama). Ketika kamu menggunakan API Kubernetes untuk membuat objek tersebut (baik secara langsung atau menggunakan perintah kubectl), request API yang dibuat harus mencakup informasi seperti request body dalam format JSON. Apabila kamu memberikan informasi dalam bentuk .yaml ketika menggunakan perintah kubectl maka kubectl akan mengubah informasi yang kamu berikan ke dalam format JSON ketika melakukan request API.

Berikut merupakan contoh file .yaml yang menunjukkan field dan spec objek untuk Deployment:

application/deployment.yaml
apiVersion: apps/v1 # for versions before 1.9.0 use apps/v1beta2
kind: Deployment
metadata:
  name: nginx-deployment
spec:
  selector:
    matchLabels:
      app: nginx
  replicas: 2 # tells deployment to run 2 pods matching the template
  template:
    metadata:
      labels:
        app: nginx
    spec:
      containers:
        - name: nginx
          image: nginx:1.7.9
          ports:
            - containerPort: 80

Salah satu cara untuk membuat Deployment menggunakan file .yaml seperti yang dijabarkan di atas adalah dengan menggunakan perintah kubectl apply pada command-line interface kubectl kamu menerapkan file .yaml sebagai sebuah argumen. Berikut merupakan contoh penggunaannya:

kubectl apply -f https://k8s.io/examples/application/deployment.yaml --record

Keluaran yang digunakan kurang lebih akan ditampilkan sebagai berikut:

deployment.apps/nginx-deployment created

Field-Field yang dibutuhkan

Pada file .yaml untuk objek Kubernetes yang ingin kamu buat, kamu perlu menyediakan value untuk field-field berikut:

  • apiVersion - Version API Kubernetes mana yang kamu gunakan untuk membuat objek tersebut
  • kind - Objek apakah yang ingin kamu buat
  • metadata - Data yang dapat kamu gunakan untuk melakukan identifikasi objek termasuk name dalam betuk string, UID, dan namespace yang bersifat opsional

Kamu juga harus menyediakan field spec. Format spesifik dari spec sebuah objek akan berbeda bergantung pada objek apakah yang ingin kamu buat, serta mengandung field berantai yang spesifik bagi objek tersebut. Referensi API Kubernetes memberikan penjelasan lebih lanjut mengenai format spec untuk semua objek Kubernetes yang dapat kamu buat. Misalnya saja format spec untuk Pod dapat kamu temukan di sini, dan format spec untuk Deployment dapat ditemukan di sini.

Selanjutnya

  • Pelajari lebih lanjut mengenai dasar-dasar penting bagi objek Kubernetes, seperti Pod.

Masukan