Edit This Page

Resource Quota

Saat beberapa pengguna atau tim berbagi sebuah klaster dengan jumlah Node yang tetap, ada satu hal yang perlu diperhatikan yaitu suatu tim dapat menggunakan sumber daya lebih dari jatah yang mereka perlukan.

Resource Quota (kuota sumber daya) adalah sebuah alat yang dapat digunakan oleh administrator untuk mengatasi hal ini.

Sebuah Resource Quota, didefinisikan oleh objek API ResourceQuota, menyediakan batasan-batasan yang membatasi konsumsi gabungan sumber daya komputasi untuk tiap Namespace. Resource Quota dapat membatasi jumlah objek yang dapat dibuat dalam sebuah Namespace berdasarkan tipenya, maupun jumlah seluruh sumber daya komputasi yang dapat dipakai oleh sumber daya API (misalnya Pod) di Namespace tersebut.

Resource Quota bekerja sebagai berikut:

  • Tim-tim berbeda bekerja pada Namespace yang berbeda pula. Sekarang hal ini belum diwajibkan, tetapi dukungan untuk mewajibkannya melalui ACL sedang direncanakan.
  • Administrator membuat sebuah ResourceQuota untuk setiap Namespace.
  • Para pengguna membuat sumber daya (Pod, Service, dll.) di dalam Namespace tersebut, kemudian sistem kuota memantau penggunaan untuk memastikan bahwa penggunaannya tidak melebihi batas sumber daya yang ditentukan di ResourceQuota.
  • Jika pembuatan atau pembaruan sebuah sumber daya melanggar sebuah batasan kuota, maka permintaan tersebut akan gagal dengan kode status 403 FORBIDDEN dengan sebuah pesan yang menjelaskan batasan yang akan dilanggar.
  • Jika kuota diaktifkan di sebuah Namespace untuk sumber daya komputasi seperti cpu dan memory, pengguna-pengguna harus menentukan requests atau limits untuk sumber daya tersebut; atau sistem kuota akan menolak pembuatan Pod tersebut. Petunjuk: Gunakan Admission Controller LimitRanger untuk memaksa nilai-nilai bawaan untuk Pod-Pod yang tidak menentukan kebutuhan sumber daya komputasi. Lihat petunjuknya untuk contoh bagaimana cara menghindari masalah ini.

Contoh-contoh kebijakan yang dapat dibuat menggunakan Namespace dan kuota adalah:

  • Dalam sebuah klaster dengan kapasitas RAM 32 GiB, dan CPU 16 core, misalkan tim A menggunakan 20GiB dan 10 core, dan tim B menggunakan 10GiB dan 4 core, dan menyimpan 2GiB dan 2 core untuk cadangan penggunaan di masa depan.
  • Batasi Namespace "testing" dengan batas 1 core dan RAM 1GiB. Biarkan Namespace "production" menggunakan berapapun jumlah yang diinginkan.

Pada kasus di mana total kapasitas klaster lebih sedikit dari jumlah seluruh kuota di seluruh Namespace, dapat terjadi perebutan sumber daya komputasi. Masalah ini akan ditangani dengan cara siapa-cepat-dia-dapat.

Perebutan sumber daya komputasi maupun perubahan kuota tidak akan memengaruhi sumber daya yang sudah dibuat sebelumnya.

Mengaktifkan Resource Quota

Dukungan untuk Resource Quota diaktifkan secara bawaan pada banyak distribusi Kubernetes. Resource Quota diaktifkan saat flag --enable-admission-plugins= pada apiserver memiliki ResourceQuota sebagai salah satu nilainya.

Sebuah Resource Quota akan dipaksakan pada sebuah Namespace tertentu saat ada sebuah objek ResourceQuota di dalam Namespace tersebut.

Resource Quota Komputasi

Kamu dapat membatasi jumlah total sumber daya komputasi yang dapat diminta di dalam sebuah Namespace.

Berikut jenis-jenis sumber daya yang didukung:

Nama Sumber DayaDeskripsi
limits.cpuPada seluruh Pod yang berada pada kondisi non-terminal, jumlah limits CPU tidak dapat melebihi nilai ini.
limits.memoryPada seluruh Pod yang berada pada kondisi non-terminal, jumlah limits memori tidak dapat melebihi nilai ini.
limits.cpuPada seluruh Pod yang berada pada kondisi non-terminal, jumlah requests CPU tidak dapat melebihi nilai ini.
limits.memoryPada seluruh Pod yang berada pada kondisi non-terminal, jumlah requests memori tidak dapat melebihi nilai ini.

Resource Quota untuk sumber daya yang diperluas

Sebagai tambahan untuk sumber daya yang disebutkan di atas, pada rilis 1.10, dukungan kuota untuk sumber daya yang diperluas ditambahkan.

Karena overcommit tidak diperbolehkan untuk sumber daya yang diperluas, tidak masuk akal untuk menentukan keduanya; requests dan limits untuk sumber daya yang diperluas yang sama pada sebuah kuota. Jadi, untuk sumber daya yang diperluas, hanya kuota dengan prefiks requests. saja yang diperbolehkan untuk sekarang.

Mari kita ambil contoh sumber daya GPU. Jika nama sumber dayanya adalah nvidia.com/gpu, dan kamu ingin membatasi jumlah total GPU yang diminta pada sebuah Namespace menjadi 4, kamu dapat menentukan sebuah kuota sebagai berikut:

  • requests.nvidia.com/gpu: 4

Lihat Melihat dan Menyetel Kuota untuk informasi lebih lanjut.

Resource Quota untuk penyimpanan

Kamu dapat membatasi jumlah total sumber daya penyimpanan yang dapat diminta pada sebuah Namespace.

Sebagai tambahan, kamu dapat membatasi penggunaan sumber daya penyimpanan berdasarkan storage class sumber daya penyimpanan tersebut.

Nama Sumber DayaDeskripsi
requests.storagePada seluruh Persistent Volume Claim, jumlah requests penyimpanan tidak dapat melebihi nilai ini.
persistentvolumeclaimsJumlah kuantitas Persistent Volume Claim yang dapat ada di dalam sebuah Namespace.
<storage-class-name>.storageclass.storage.k8s.io/requests.storagePada seluruh Persistent Volume Claim yang dikaitkan dengan sebuah nama storage-class (melalui kolom storageClassName), jumlah permintaan penyimpanan tidak dapat melebihi nilai ini.
<storage-class-name>.storageclass.storage.k8s.io/persistentvolumeclaimsPada seluruh Persistent Volume Claim yang dikaitkan dengan sebuah nama storage-class (melalui kolom storageClassName), jumlah kuantitas Persistent Volume Claim yang dapat ada di dalam sebuah Namespace.

Sebagai contoh, jika sebuah operator ingin membatasi penyimpanan dengan Storage Class gold yang berbeda dengan Storage Class bronze, maka operator tersebut dapat menentukan kuota sebagai berikut:

  • gold.storageclass.storage.k8s.io/requests.storage: 500Gi
  • bronze.storageclass.storage.k8s.io/requests.storage: 100Gi

Pada rilis 1.8, dukungan kuota untuk penyimpanan lokal sementara (local ephemeral storage) ditambahkan sebagai sebuah fitur alpha:

Nama Sumber DayaDeskripsi
requests.ephemeral-storagePada seluruh Pod di sebuah Namespace, jumlah requests penyimpanan lokal sementara tidak dapat melebihi nilai ini.
limits.ephemeral-storagePada seluruh Pod di sebuah Namespace, jumlah limits penyimpanan lokal sementara tidak dapat melebihi nilai ini.

Kuota Kuantitas Objek

Rilis 1.9 menambahkan dukungan untuk membatasi semua jenis sumber daya standar yang berada pada sebuah Namespace dengan sintaksis sebagai berikut:

  • count/<sumber-daya>.<grup>

Berikut contoh-contoh sumber daya yang dapat ditentukan pengguna pada kuota kuantitas objek:

  • count/persistentvolumeclaims
  • count/services
  • count/secrets
  • count/configmaps
  • count/replicationcontrollers
  • count/deployments.apps
  • count/replicasets.apps
  • count/statefulsets.apps
  • count/jobs.batch
  • count/cronjobs.batch
  • count/deployments.extensions

Rilis 1.15 menambahkan dukungan untuk sumber daya custom menggunakan sintaksis yang sama. Contohnya, untuk membuat kuota pada sumber daya custom widgets pada grup API example.com, gunakan count/widgets.example.com.

Saat menggunakan Resource Quota count/*, sebuah objek akan menggunakan kuotanya jika ia berada pada penyimpanan Apiserver. Tipe-tipe kuota ini berguna untuk menjaga dari kehabisan sumber daya penyimpanan. Misalnya, kamu mungkin ingin membatasi kuantitas objek Secret pada sebuah Apiserver karena ukuran mereka yang besar. Terlalu banyak Secret pada sebuah klaster bahkan dapat membuat Server dan Controller tidak dapat dijalankan! Kamu dapat membatasi jumlah Job untuk menjaga dari CronJob yang salah dikonfigurasi sehingga membuat terlalu banyak Job pada sebuah Namespace yang mengakibatkan denial of service.

Sebelum rilis 1.9, kita tidak dapat melakukan pembatasan kuantitas objek generik pada kumpulan sumber daya yang terbatas. Sebagai tambahan, kita dapat membatasi lebih lanjut sumber daya tertentu dengan kuota berdasarkan jenis mereka.

Berikut jenis-jenis yang telah didukung:

Nama Sumber DayaDeskripsi
configmapsJumlah total ConfigMap yang dapat berada pada suatu Namespace.
persistentvolumeclaimsJumlah total PersistentVolumeClaimpersistent volume claims yang dapat berada pada suatu Namespace.
podsJumlah total Pod yang berada pada kondisi non-terminal yang dapat berada pada suatu Namespace. Sebuah Pod berada kondisi terminal yaitu jika .status.phase in (Failed, Succeded) adalah true.
replicationcontrollersJumlah total ReplicationController yang dapat berada pada suatu Namespace.
resourcequotasJumlah total ResourceQuota yang dapat berada pada suatu Namespace.
servicesJumlah total Service yang dapat berada pada suatu Namespace.
services.loadbalancersJumlah total Service dengan tipe LoadBalancer yang dapat berada pada suatu Namespace.
services.nodeportsJumlah total Service dengan tipe NodePort yang dapat berada pada suatu Namespace.
secretsJumlah total Secret yang dapat berada pada suatu Namespace.

Sebagai contoh, pods membatasi kuantitas dan memaksa kuantitas maksimum pods yang berada pada kondisi non-terminal yang dibuat pada sebuah Namespace. Kamu mungkin ingin menyetel kuota pods pada sebuah Namespace untuk menghindari kasus di mana pengguna membuat banyak Pod kecil dan menghabiskan persediaan alamat IP Pod pada klaster.

Lingkup Kuota

Setiap kuota dapat memiliki kumpulan lingkup yang dikaitkan. Sebuah kuota hanya akan mengukur penggunaan sebuah sumber daya jika sumber daya tersebut cocok dengan irisan dari lingkup-lingkup yang ditentukan.

Saat sebuah lingkup ditambahkan kepada kuota, lingkup itu akan membatasi kuantitas sumber daya yang didukung menjadi yang berkaitan dengan lingkup tersebut. Sumber daya yang ditentukan pada kuota di luar kumpulan yang diizinkan akan menghasilkan kesalahan validasi.

LingkupDeskripsi
TerminatingMencocokkan dengan Pod-Pod yang memiliki .spec.activeDeadlineSeconds >= 0
NotTerminatingMencocokkan dengan Pod-Pod yang memiliki .spec.activeDeadlineSeconds is nil
BestEffortMencocokkan dengan Pod-Pod yang memiliki quality of service bertipe best effort.
NotBestEffortMencocokkan dengan Pod-Pod yang tidak memiliki quality of service bertipe best effort.

Lingkup BestEffort membatasi sebuah kuota untuk memantau sumber daya berikut: pods

Lingkup Terminating, NotTerminating, dan NotBestEffort membatasi sebuah kuota untuk memantau sumber daya berikut:

  • cpu
  • limits.cpu
  • limits.memory
  • memory
  • pods
  • requests.cpu
  • requests.memory

Resource Quota Per PriorityClass

FEATURE STATE: Kubernetes 1.12 [beta]

Pod-Pod dapat dibuat dengan sebuah Priority (prioritas) tertentu. Kamu dapat mengontrol konsumsi sumber daya sistem sebuah Pod berdasarkan Priority Pod tersebut, menggunakan kolom scopeSelector pada spesifikasi kuota tersebut.

Sebuah kuota dicocokkan dan digunakan hanya jika scopeSelector pada spesifikasi kuota tersebut memilih Pod tersebut.

Contoh ini membuat sebuah objek kuota dan mencocokkannya dengan Pod-Pod pada Priority tertentu. Contoh tersebut bekerja sebagai berikut:

  • Pod-Pod di dalam klaster memiliki satu dari tiga Priority Class, "low", "medium", "high".
  • Satu objek kuota dibuat untuk setiap Priority.

Simpan YAML berikut ke sebuah berkas bernama quota.yml.

apiVersion: v1
kind: List
items:
- apiVersion: v1
  kind: ResourceQuota
  metadata:
    name: pods-high
  spec:
    hard:
      cpu: "1000"
      memory: 200Gi
      pods: "10"
    scopeSelector:
      matchExpressions:
      - operator : In
        scopeName: PriorityClass
        values: ["high"]
- apiVersion: v1
  kind: ResourceQuota
  metadata:
    name: pods-medium
  spec:
    hard:
      cpu: "10"
      memory: 20Gi
      pods: "10"
    scopeSelector:
      matchExpressions:
      - operator : In
        scopeName: PriorityClass
        values: ["medium"]
- apiVersion: v1
  kind: ResourceQuota
  metadata:
    name: pods-low
  spec:
    hard:
      cpu: "5"
      memory: 10Gi
      pods: "10"
    scopeSelector:
      matchExpressions:
      - operator : In
        scopeName: PriorityClass
        values: ["low"]

Terapkan YAML tersebut dengan kubectl create.

kubectl create -f ./quota.yml
resourcequota/pods-high created
resourcequota/pods-medium created
resourcequota/pods-low created

Pastikan bahwa kuota Used adalah 0 dengan kubectl describe quota.

kubectl describe quota
Name:       pods-high
Namespace:  default
Resource    Used  Hard
--------    ----  ----
cpu         0     1k
memory      0     200Gi
pods        0     10


Name:       pods-low
Namespace:  default
Resource    Used  Hard
--------    ----  ----
cpu         0     5
memory      0     10Gi
pods        0     10


Name:       pods-medium
Namespace:  default
Resource    Used  Hard
--------    ----  ----
cpu         0     10
memory      0     20Gi
pods        0     10

Buat sebuah Pod dengan Priority "high". Simpan YAML berikut ke sebuah berkas bernama high-priority-pod.yml.

apiVersion: v1
kind: Pod
metadata:
  name: high-priority
spec:
  containers:
  - name: high-priority
    image: ubuntu
    command: ["/bin/sh"]
    args: ["-c", "while true; do echo hello; sleep 10;done"]
    resources:
      requests:
        memory: "10Gi"
        cpu: "500m"
      limits:
        memory: "10Gi"
        cpu: "500m"
  priorityClassName: high

Terapkan dengan kubectl create.

kubectl create -f ./high-priority-pod.yml

Pastikan bahwa status "Used" untuk kuota dengan Priority "high", pods-high, telah berubah dan dua kuota lainnya tidak berubah.

kubectl describe quota
Name:       pods-high
Namespace:  default
Resource    Used  Hard
--------    ----  ----
cpu         500m  1k
memory      10Gi  200Gi
pods        1     10


Name:       pods-low
Namespace:  default
Resource    Used  Hard
--------    ----  ----
cpu         0     5
memory      0     10Gi
pods        0     10


Name:       pods-medium
Namespace:  default
Resource    Used  Hard
--------    ----  ----
cpu         0     10
memory      0     20Gi
pods        0     10

scopeSelector mendukung nilai-nilai berikut pada kolom operator:

  • In
  • NotIn
  • Exist
  • DoesNotExist

Request vs Limit

Saat mengalokasikan sumber daya komputasi, setiap Container dapat menentukan sebuah nilai request (permintaan) dan limit untuk CPU atau memori. Kuota tersebut dapat dikonfigurasi untuk membatasi nilai salah satunya.

Jika kuota tersebut memiliki sebuah nilai yang ditentukan untuk requests.cpu atau requests.memory, maka kuota tersebut mengharuskan setiap Container yang akan dibuat untuk menentukan request eksplisit untuk sumber daya tersebut. Jika kuota tersebut memiliki sebuah nilai yang ditentukan untuk limits.cpu atau limits.memory, maka kuota tersebut mengharuskan setiap Container yang akan dibuat untuk menentukan limit eksplisit untuk sumber daya tersebut.

Melihat dan Menyetel kuota

Kubectl mendukung membuat, membarui, dan melihat kuota:

kubectl create namespace myspace
cat <<EOF > compute-resources.yaml
apiVersion: v1
kind: ResourceQuota
metadata:
  name: compute-resources
spec:
  hard:
    requests.cpu: "1"
    requests.memory: 1Gi
    limits.cpu: "2"
    limits.memory: 2Gi
    requests.nvidia.com/gpu: 4
EOF
kubectl create -f ./compute-resources.yaml --namespace=myspace
cat <<EOF > object-counts.yaml
apiVersion: v1
kind: ResourceQuota
metadata:
  name: object-counts
spec:
  hard:
    configmaps: "10"
    persistentvolumeclaims: "4"
    pods: "4"
    replicationcontrollers: "20"
    secrets: "10"
    services: "10"
    services.loadbalancers: "2"
EOF
kubectl create -f ./object-counts.yaml --namespace=myspace
kubectl get quota --namespace=myspace
NAME                    AGE
compute-resources       30s
object-counts           32s
kubectl describe quota compute-resources --namespace=myspace
Name:                    compute-resources
Namespace:               myspace
Resource                 Used  Hard
--------                 ----  ----
limits.cpu               0     2
limits.memory            0     2Gi
requests.cpu             0     1
requests.memory          0     1Gi
requests.nvidia.com/gpu  0     4
kubectl describe quota object-counts --namespace=myspace
Name:                   object-counts
Namespace:              myspace
Resource                Used    Hard
--------                ----    ----
configmaps              0       10
persistentvolumeclaims  0       4
pods                    0       4
replicationcontrollers  0       20
secrets                 1       10
services                0       10
services.loadbalancers  0       2

Kubectl juga mendukung kuota kuantitas objek untuk semua sumber daya standar yang berada pada Namespace menggunakan sintaksis count/<resource>.<group>:

kubectl create namespace myspace
kubectl create quota test --hard=count/deployments.extensions=2,count/replicasets.extensions=4,count/pods=3,count/secrets=4 --namespace=myspace
kubectl run nginx --image=nginx --replicas=2 --namespace=myspace
kubectl describe quota --namespace=myspace
Name:                         test
Namespace:                    myspace
Resource                      Used  Hard
--------                      ----  ----
count/deployments.extensions  1     2
count/pods                    2     3
count/replicasets.extensions  1     4
count/secrets                 1     4

Kuota dan Kapasitas Klaster

ResourceQuota tidak tergantung pada kapasitas klaster. ResourceQuota ditentukan dalam satuan-satuan absolut. Jadi, jika kamu menambahkan Node ke klaster kamu, penambahan ini bukan berarti secara otomatis memberikan setiap Namespace kemampuan untuk menggunakan lebih banyak sumber daya.

Terkadang kebijakan yang lebih kompleks mungkin lebih diinginkan, seperti:

  • Secara proporsional membagi sumber daya total klaster untuk beberapa tim.
  • Mengizinkan setiap tim untuk meningkatkan penggunaan sumber daya sesuai kebutuhan, tetapi tetap memiliki batas yang cukup besar untuk menghindari kehabisan sumber daya.
  • Mendeteksi permintaan dari sebuah Namespace, menambah Node, kemudian menambah kuota.

Kebijakan-kebijakan seperti itu dapat diterapkan dengan ResourceQuota sebagai dasarnya, dengan membuat sebuah "pengontrol" yang memantau penggunaan kuota dan menyesuaikan batas keras kuota untuk setiap Namespace berdasarkan sinyal-sinyal lainnya.

Perlu dicatat bahwa Resource Quota membagi agregat sumber daya klaster, tapi Resource Quota tidak membuat batasan-batasan terhadap Node: Pod-Pod dari beberapa Namespace boleh berjalan di Node yang sama.

Membatasi konsumsi Priority Class secara bawaan

Mungkin saja diinginkan untuk Pod-Pod pada kelas prioritas tertentu, misalnya "cluster-services", sebaiknya diizinkan pada sebuah Namespace, jika dan hanya jika terdapat sebuah objek kuota yang cocok.

Dengan mekanisme ini, operator-operator dapat membatasi penggunaan Priority Class dengan prioritas tinggi pada Namespace-Namespace tertentu saja dan tidak semua Namespace dapat menggunakan Priority Class tersebut secara bawaan.

Untuk memaksa aturan ini, flag kube-apiserver --admission-control-config-file sebaiknya digunakan untuk memberikan path menuju berkas konfigurasi berikut:

apiVersion: apiserver.config.k8s.io/v1
kind: AdmissionConfiguration
plugins:
- name: "ResourceQuota"
  configuration:
    apiVersion: apiserver.config.k8s.io/v1
    kind: ResourceQuotaConfiguration
    limitedResources:
    - resource: pods
      matchScopes:
      - scopeName: PriorityClass
        operator: In
        values: ["cluster-services"]
# Kedaluwarsa pada v1.17 digantikan oleh apiserver.config.k8s.io/v1
apiVersion: apiserver.k8s.io/v1alpha1
kind: AdmissionConfiguration
plugins:
- name: "ResourceQuota"
  configuration:
    # Kedaluwarsa pada v1.17 digantikan oleh apiserver.config.k8s.io/v1, ResourceQuotaConfiguration
    apiVersion: resourcequota.admission.k8s.io/v1beta1
    kind: Configuration
    limitedResources:
    - resource: pods
      matchScopes:
      - scopeName: PriorityClass
        operator: In
        values: ["cluster-services"]

Sekarang, Pod-Pod "cluster-services" akan diizinkan hanya pada Namespace di mana ada sebuah objek kuota dengan sebuah scopeSelector yang cocok.

Contohnya:

    scopeSelector:
      matchExpressions:
      - scopeName: PriorityClass
        operator: In
        values: ["cluster-services"]

Lihat LimitedResources dan dokumen desain dukungan Quota untuk Priority Class untuk informasi lebih lanjut.

Contoh

Lihat contoh detail cara menggunakan sebuah Resource Quota.

Selanjutnya

Lihat dokumen desain ResourceQuota untuk informasi lebih lanjut.