Tugas (Tasks)

Edit This Page

Mengakses Klaster

Topik ini membahas tentang berbagai cara untuk berinteraksi dengan klaster.

Mengakses untuk pertama kalinya dengan kubectl

Saat mengakses API Kubernetes untuk pertama kalinya, kami sarankan untuk menggunakan CLI Kubernetes, kubectl.

Untuk mengakses sebuah klaster, kamu perlu mengetahui lokasi klaster dan mempunyai kredensial untuk mengaksesnya. Biasanya, ini secara otomatis diatur saat kamu mengikuti Panduan persiapan, atau orang lain yang mengatur klaster dan memberikan kredensial dan lokasi kepadamu.

Periksa lokasi dan kredensial yang ada pada konfigurasi kubectl-mu melalui perintah ini:

kubectl config view

Beragam contoh menyediakan pengantar penggunaan kubectl, dan dokumentasi lengkap dapat ditemukan di kubectl manual.

Mengakses REST API secara langsung

Kubectl menangani pencarian dan autentikasi ke apiserver. Jika kamu ingin secara langsung mengakses REST API dengan klien HTTP seperti curl atau wget, atau peramban, ada beberapa cara untuk pencarian dan autentikasi:

  • Jalankan kubectl dalam mode proksi.
    • Pendekatan yang disarankan.
    • Menggunakan lokasi apiserver yang tersimpan.
    • Melakukan verifikasi identitas apiserver menggunakan sertifikat elektronik yang ditandatangani sendiri. Tidak memungkinkan adanya MITM.
    • Melakukan autentikasi ke apiserver.
    • Di masa depan, dimungkinkan dapat melakukan load-balancing dan failover yang cerdas dari sisi klien.
  • Penyediaan lokasi dan kredensial langsung ke klien http.
    • Pendekatan alternatif.
    • Bekerja dengan beberapa jenis kode klien dengan menggunakan proksi.
    • Perlu mengimpor sertifikat elektronik root ke peramban kamu untuk melindungi dari MITM.

Menggunakan kubectl proxy

Perintah berikut akan menjalankan kubectl dalam mode di mana ia bertindak sebagai proksi terbalik (reverse proxy). Hal ini menangani pencarian dan autentikasi apiserver. Jalankan seperti ini:

kubectl proxy --port=8080

Lihat kubectl proxy untuk lebih jelasnya.

Kemudian kamu dapat menjelajahi API-nya dengan curl, wget, atau peramban, ganti localhost dengan [::1] untuk IPv6, seperti ini:

curl http://localhost:8080/api/

Hasil keluarannya seperti ini:

{
  "kind": "APIVersions",
  "versions": [
    "v1"
  ],
  "serverAddressByClientCIDRs": [
    {
      "clientCIDR": "0.0.0.0/0",
      "serverAddress": "10.0.1.149:443"
    }
  ]
}

Tanpa menggunakan kubectl proxy

Gunakan kubectl describe secret... untuk mendapatkan token untuk akun servis (service account) default dengan grep/cut:

APISERVER=$(kubectl config view --minify | grep server | cut -f 2- -d ":" | tr -d " ")
SECRET_NAME=$(kubectl get secrets | grep ^default | cut -f1 -d ' ')
TOKEN=$(kubectl describe secret $SECRET_NAME | grep -E '^token' | cut -f2 -d':' | tr -d " ")

curl $APISERVER/api --header "Authorization: Bearer $TOKEN" --insecure

Hasil keluarannya seperti ini:

{
  "kind": "APIVersions",
  "versions": [
    "v1"
  ],
  "serverAddressByClientCIDRs": [
    {
      "clientCIDR": "0.0.0.0/0",
      "serverAddress": "10.0.1.149:443"
    }
  ]
}

Menggunakan jsonpath:

APISERVER=$(kubectl config view --minify -o jsonpath='{.clusters[0].cluster.server}')
SECRET_NAME=$(kubectl get serviceaccount default -o jsonpath='{.secrets[0].name}')
TOKEN=$(kubectl get secret $SECRET_NAME -o jsonpath='{.data.token}' | base64 --decode)

curl $APISERVER/api --header "Authorization: Bearer $TOKEN" --insecure

Hasil keluarannya seperti ini:

{
  "kind": "APIVersions",
  "versions": [
    "v1"
  ],
  "serverAddressByClientCIDRs": [
    {
      "clientCIDR": "0.0.0.0/0",
      "serverAddress": "10.0.1.149:443"
    }
  ]
}

Contoh di atas menggunakan flag --insecure. Hal ini membuatnya rentan terhadap serangan MITM. Ketika kubectl mengakses klaster, kubectl menggunakan sertifikat elektronik root yang tersimpan dan sertifikat elektronik klien untuk mengakses server. (Sertifikat-sertifikat elektronik tersebut diinstal di direktori ~/.kube). Karena sertifikat elektronik klaster biasanya ditandatangani sendiri, mungkin diperlukan konfigurasi khusus untuk membuat klien HTTP kamu menggunakan sertifikat elektronik root.

Pada beberapa klaster, apiserver tidak memerlukan autentikasi; mungkin apiserver tersebut meladen (serve) di localhost, atau dilindungi oleh sebuah dinding api (firewall). Tidak ada standar untuk ini. Mengonfigurasi Akses ke API menjelaskan bagaimana admin klaster dapat mengonfigurasi hal ini. Pendekatan semacam itu dapat bertentangan dengan dukungan ketersediaan tinggi (high-availability) pada masa depan.

Akses terprogram ke API

Kubernetes secara resmi mendukung pustaka (library) klien Go dan Python.

Klien Go

  • Untuk mendapatkan pustakanya, jalankan perintah berikut: go get k8s.io/client-go@kubernetes-<kubernetes-version-number>, lihat INSTALL.md untuk instruksi instalasi yang lebih detail. Lihat https://github.com/kubernetes/client-go untuk melihat versi yang didukung.
  • Tulis aplikasi dengan menggunakan klien client-go. Perhatikan bahwa client-go mendefinisikan objek APInya sendiri, jadi jika perlu, silakan impor definisi API dari client-go daripada dari repositori utama, misalnya, import "k8s.io/client-go/kubernetes".

Klien Go dapat menggunakan berkas kubeconfig yang sama dengan yang digunakan oleh CLI kubectl untuk mencari dan mengautentikasi ke apiserver. Lihat contoh ini.

Jika aplikasi ini digunakan sebagai Pod di klaster, silakan lihat bagian selanjutnya.

Klien Python

Untuk menggunakan klien Python, jalankan perintah berikut: pip install kubernetes. Lihat halaman Pustaka Klien Python untuk opsi instalasi lainnya.

Klien Python dapat menggunakan berkas kubeconfig yang sama dengan yang digunakan oleh CLI kubectl untuk mencari dan mengautentikasi ke apiserver. Lihat contoh.

Bahasa lainnya

Ada pustaka klien untuk mengakses API dari bahasa lain. Lihat dokumentasi pustaka lain untuk melihat bagaimana mereka melakukan autentikasi.

Mengakses API dari Pod

Saat mengakses API dari Pod, pencarian dan autentikasi ke apiserver agak berbeda.

Cara yang disarankan untuk menemukan apiserver di dalam Pod adalah dengan nama DNS kubernetes.default.svc, yang akan mengubah kedalam bentuk Service IP yang pada gilirannya akan dialihkan ke apiserver.

Cara yang disarankan untuk mengautentikasi ke apiserver adalah dengan kredensial akun servis. Oleh kube-system, Pod dikaitkan dengan sebuah akun servis (service account), dan sebuah kredensial (token) untuk akun servis (service account) tersebut ditempatkan ke pohon sistem berkas (file system tree) dari setiap Container di dalam Pod tersebut, di /var/run/secrets/kubernetes.io/serviceaccount/token.

Jika tersedia, bundel sertifikat elektronik ditempatkan ke pohon sistem berkas dari setiap Container di /var/run/secrets/kubernetes.io/serviceaccount/ca.crt, dan itu akan digunakan untuk memverifikasi sertifikat elektronik yang digunakan apiserver untuk meladen.

Terakhir, Namespace default yang akan digunakan untuk operasi API namespaced ditempatkan di dalam berkas /var/run/secrets/kubernetes.io/serviceaccount/namespace di dalam setiap Container.

Dari dalam Pod, cara yang disarankan untuk menghubungi API adalah:

  • Jalankan kubectl proxy pada Container sidecar di dalam Pod, atau sebagai proses background di dalam Container. Perintah tersebut memproksi API Kubernetes pada antarmuka localhost Pod tersebut, sehingga proses lain dalam Container apa pun milik Pod dapat mengaksesnya.
  • Gunakan pustaka klien Go, dan buatlah sebuah klien menggunakan fungsi rest.InClusterConfig() dan kubernetes.NewForConfig(). Mereka menangani pencarian dan autentikasi ke apiserver. contoh

Pada setiap kasus, kredensial Pod digunakan untuk berkomunikasi secara aman dengan apiserver.

Mengakses servis yang berjalan di klaster

Bagian sebelumnya menjelaskan tentang menghubungi server API Kubernetes. Bagian ini menjelaskan tentang menghubungi servis lain yang berjalan di klaster Kubernetes. Di Kubernetes, semua Node, Pod, dan Service memiliki IP sendiri. Dalam banyak kasus, IP Node, IP Pod, dan beberapa IP Service pada sebuah klaster tidak dapat dirutekan, sehingga mereka tidak terjangkau dari mesin di luar klaster, seperti mesin desktop kamu.

Cara untuk terhubung

Kamu memiliki beberapa opsi untuk menghubungi Node, Pod, dan Service dari luar klaster:

  • Mengakses Service melalui IP publik.
    • Gunakan Service dengan tipe NodePort atau LoadBalancer untuk membuat Service dapat dijangkau di luar klaster. Lihat dokumentasi Service dan perintah kubectl expose.
    • Bergantung pada lingkungan klaster kamu, hal ini mungkin hanya mengekspos Service ke jaringan perusahaan kamu, atau mungkin mengeksposnya ke internet. Pikirkan apakah Service yang diekspos aman atau tidak. Apakah layanan di balik Service tersebut melakukan autentikasinya sendiri?
    • Tempatkan Pod di belakang Service. Untuk mengakses satu Pod tertentu dari sekumpulan replika, misalnya untuk pengawakutuan (debugging), letakkan label unik di Pod dan buat Service baru yang memilih label ini.
    • Pada kebanyakan kasus, pengembang aplikasi tidak perlu langsung mengakses Node melalui IP Node mereka.
  • Akses Service, Node, atau Pod menggunakan Verb Proxy.
    • Apakah autentikasi dan otorisasi apiserver dilakukan sebelum mengakses Service jarak jauh. Gunakan ini jika Service tersebut tidak cukup aman untuk diekspos ke internet, atau untuk mendapatkan akses ke porta (port) pada IP Node, atau untuk pengawakutuan.
    • Proksi dapat menyebabkan masalah untuk beberapa aplikasi web.
    • Hanya bekerja pada HTTP/HTTPS.
    • Dijelaskan di sini.
  • Akses dari Node atau Pod di klaster.
    • Jalankan Pod, kemudian hubungkan ke sebuah shell di dalamnya menggunakan kubectl exec. Hubungi Node, Pod, dan Service lain dari shell itu.
    • Beberapa klaster memungkinkan kamu untuk melakukan SSH ke sebuah Node di dalam klaster. Dari sana, kamu mungkin dapat mengakses Service-Service klaster. Hal ini merupakan metode yang tidak standar, dan akan bekerja pada beberapa klaster tetapi tidak pada yang lain. Peramban dan perkakas lain mungkin diinstal atau tidak. DNS Klaster mungkin tidak berfungsi.

Menemukan Service bawaan (builtin)

Biasanya, ada beberapa Service yang dimulai pada sebuah klaster oleh kube-system. Dapatkan daftarnya dengan perintah kubectl cluster-info:

kubectl cluster-info

Keluarannya mirip seperti ini:

Kubernetes master is running at https://104.197.5.247
elasticsearch-logging is running at https://104.197.5.247/api/v1/namespaces/kube-system/services/elasticsearch-logging/proxy
kibana-logging is running at https://104.197.5.247/api/v1/namespaces/kube-system/services/kibana-logging/proxy
kube-dns is running at https://104.197.5.247/api/v1/namespaces/kube-system/services/kube-dns/proxy
grafana is running at https://104.197.5.247/api/v1/namespaces/kube-system/services/monitoring-grafana/proxy
heapster is running at https://104.197.5.247/api/v1/namespaces/kube-system/services/monitoring-heapster/proxy

Ini menunjukkan URL proxy-verb untuk mengakses setiap Service. Misalnya, klaster ini mempunyai pencatatan log pada level klaster (cluster-level logging) yang aktif (menggunakan Elasticsearch), yang dapat dicapai di https://104.197.5.247/api/v1/namespaces/kube-system/services/elasticsearch-logging/proxy/ jika kredensial yang sesuai diberikan. Pencatatan log dapat pula dicapai dengan sebuah proksi kubectl, misalnya di: http://localhost:8080/api/v1/namespaces/kube-system/services/elasticsearch-logging/proxy/. (Lihat di atas untuk panduan bagaimana cara meneruskan kredensial atau menggunakan kubectl proxy.)

Membuat URL proksi apiserver secara manual

Seperti disebutkan di atas, kamu menggunakan perintah kubectl cluster-info untuk mendapatkan URL proksi suatu Service. Untuk membuat URL proksi yang memuat endpoint-endpoint Service, sufiks, dan parameter, kamu cukup menambahkan ke URL proksi Service: http://alamat_kubernetes_master/api/v1/namespaces/nama_namespace/services/nama_servis[:nama_porta]/proxy

Jika kamu belum menentukan nama untuk porta kamu, kamu tidak perlu memasukan nama_porta di URL.

Secara bawaan, server API memproksi ke Service kamu menggunakan HTTP. Untuk menggunakan HTTPS, awali nama Service dengan https:: http://alamat_kubernetes_master/api/v1/namespaces/nama_namespace/services/https:nama_servis:[nama_porta]/proxy

Format yang didukung untuk segmen nama URL adalah:

  • <nama_servis> - Memproksi ke porta bawaan atau porta tanpa nama menggunakan HTTP
  • <nama_servis>:<nama_porta> - Memproksi ke porta yang telah ditentukan menggunakan HTTP
  • https:<nama_servis>: - Memproksi ke porta bawaan atau porta tanpa nama menggunakan HTTPS (perhatikan tanda adanya titik dua)
  • https:<nama_servis>:<nama_porta> - proksi ke porta yang telah ditentukan menggunakan https
Contoh
  • Untuk mengakses endpoint Service Elasticsearch _search?q=user:kimchy, kamu dapat menggunakan: http://104.197.5.247/api/v1/namespaces/kube-system/services/elasticsearch-logging/proxy/_search?q=user:kimchy
  • Untuk mengakses informasi kesehatan klaster Elasticsearch _cluster/health?pretty=true, kamu dapat menggunakan: https://104.197.5.247/api/v1/namespaces/kube-system/services/elasticsearch-logging/proxy/_cluster/health?pretty=true
{
  "cluster_name" : "kubernetes_logging",
  "status" : "yellow",
  "timed_out" : false,
  "number_of_nodes" : 1,
  "number_of_data_nodes" : 1,
  "active_primary_shards" : 5,
  "active_shards" : 5,
  "relocating_shards" : 0,
  "initializing_shards" : 0,
  "unassigned_shards" : 5
}

Menggunakan peramban web untuk mengakses Service yang berjalan di klaster

Kamu mungkin dapat memasukkan URL proksi apiserver ke bilah alamat peramban. Namun:

  • Peramban web biasanya tidak dapat menerima token, jadi kamu mungkin perlu menggunakan autentikasi dasar/basic auth (kata sandi). Apiserver dapat dikonfigurasi untuk menerima autentikasi dasar, tetapi klaster kamu mungkin belum dikonfigurasi untuk menerima autentikasi dasar.
  • Beberapa aplikasi web mungkin tidak berfungsi, terutama yang memiliki javascript pada sisi klien yang digunakan untuk membuat URL sedemikian sehingga ia tidak mengetahui adanya prefiks jalur (path) proksi (/proxy).

Meminta pengalihan

Kemampuan pengalihan telah usang (deprecated) dan dihapus. Silakan gunakan proksi (lihat di bawah) sebagai gantinya.

Begitu Banyaknya Proksi

Ada beberapa proksi berbeda yang mungkin kamu temui saat menggunakan Kubernetes:

  1. Proksi kubectl:

    • berjalan di desktop pengguna atau di Pod
    • memproksi dari sebuah alamat localhost ke apiserver Kubernetes
    • dari klien ke proksi menggunakan HTTP
    • dari proksi ke apiserver menggunakan HTTPS
    • menemukan apiserver-nya
    • menambahkan header-header autentikasi
  2. Proksi apiserver:

    • merupakan sebuah bastion yang dibangun ke dalam apiserver
    • menghubungkan pengguna di luar klaster ke IP klaster yang mungkin tidak dapat dijangkau
    • berjalan dalam proses apiserver
    • dari klien ke proksi menggunakan HTTPS (atau HTTP jika apiserver dikonfigurasi)
    • dari proksi ke target dapat menggunakan HTTP atau HTTPS seperti yang dipilih oleh proksi menggunakan informasi yang tersedia
    • dapat digunakan untuk menjangkau Node, Pod, atau Service
    • melakukan load balancing saat digunakan untuk menjangkau sebuah Service
  3. kube-proxy:

    • berjalan di setiap Node
    • memproksi UDP dan TCP
    • tidak mengerti HTTP
    • menyediakan load balancing
    • hanya digunakan untuk menjangkau Service
  4. Sebuah Proksi/Load-balancer di depan apiserver:

    • keberadaan dan implementasi bervariasi dari satu klaster ke klaster lainnya (mis. nginx)
    • terletak di antara semua klien dan satu atau lebih apiserver
    • bertindak sebagai load balancer jika terdapat beberapa apiserver.
  5. Cloud Load Balancer pada Service eksternal:

    • disediakan oleh beberapa penyedia layanan cloud (mis. AWS ELB, Google Cloud Load Balancer)
    • dibuat secara otomatis ketika Service Kubernetes memiliki tipe LoadBalancer
    • hanya menggunakan UDP/TCP
    • implementasi bervariasi berdasarkan penyedia layanan cloud.

Pengguna Kubernetes biasanya tidak perlu khawatir tentang apa pun selain dua jenis pertama. Admin klaster biasanya akan memastikan bahwa tipe yang terakhir telah diatur dengan benar.

Masukan