Edit This Page

Mengatur ServiceAccount untuk Pod

ServiceAccount menyediakan identitas untuk proses yang sedang berjalan dalam sebuah Pod.

Catatan: Dokumen ini digunakan sebagai pengenalan untuk pengguna terhadap ServiceAccount dan menjelaskan bagaimana perilaku ServiceAccount dalam konfigurasi klaster seperti yang direkomendasikan Kubernetes. Pengubahan perilaku yang bisa saja dilakukan administrator klaster terhadap klaster tidak menjadi bagian pembahasan dokumentasi ini.

Ketika kamu mengakses klaster (contohnya menggunakan kubectl), kamu terautentikasi oleh apiserver sebagai sebuah akun pengguna (untuk sekarang umumnya sebagai admin, kecuali jika administrator klustermu telah melakukan pengubahan). Berbagai proses yang ada di dalam kontainer dalam Pod juga dapat mengontak apiserver. Ketika itu terjadi, mereka akan diautentikasi sebagai sebuah ServiceAccount (contohnya sebagai default).

Sebelum mulai

Kamu harus memiliki klaster Kubernetes, dan perangkat baris perintah kubectl juga harus dikonfigurasikan untuk berkomunikasi dengan klaster kamu. Jika kamu belum punya klaster, kamu dapat membuatnya dengan menggunakan Minikube, atau kamu dapat menggunakan salah satu tempat bermain Kubernetes ini:

Untuk melihat versi, tekan kubectl version.

Menggunakan Default ServiceAccount untuk Mengakses API server.

Ketika kamu membuat sebuah Pod, jika kamu tidak menentukan sebuah ServiceAccount, maka ia akan otomatis ditetapkan sebagai ServiceAccountdefault di Namespace yang sama. Jika kamu mendapatkan json atau yaml mentah untuk sebuah Pod yang telah kamu buat (contohnya menggunakan kubectl get pods/<podname> -o yaml), kamu akan melihat field spec.serviceAccountName yang telah secara otomatis ditentukan.

Kamu dapat mengakses API dari dalam Pod menggunakan kredensial ServiceAccount yang ditambahkan secara otomatis seperti yang dijelaskan dalam Mengakses Klaster. Hak akses API dari ServiceAccount menyesuaikan dengan kebijakan dan plugin otorisasi yang sedang digunakan.

Di versi 1.6+, kamu dapat tidak memilih automounting kredensial API dari sebuah ServiceAccount dengan mengatur automountServiceAccountToken: false pada ServiceAccount:

apiVersion: v1
kind: ServiceAccount
metadata:
  name: build-robot
automountServiceAccountToken: false
...

Di versi 1.6+, kamu juga dapat tidak memilih automounting kredensial API dari suatu Pod tertentu:

apiVersion: v1
kind: Pod
metadata:
  name: my-pod
spec:
  serviceAccountName: build-robot
  automountServiceAccountToken: false
  ...

Pengaturan dari spesifikasi Pod didahulukan dibanding ServiceAccount jika keduanya menentukan nilai dari automountServiceAccountToken.

Menggunakan Beberapa ServiceAccount.

Setiap Namespace memiliki sumber daya ServiceAccount standar default. Kamu dapat melihatnya dan sumber daya serviceAccount lainnya di Namespace tersebut dengan perintah:

kubectl get serviceaccounts

Keluarannya akan serupa dengan:

NAME      SECRETS    AGE
default   1          1d

Kamu dapat membuat objek ServiceAccount tambahan seperti ini:

kubectl apply -f - <<EOF
apiVersion: v1
kind: ServiceAccount
metadata:
  name: build-robot
EOF

Nama dari objek ServiceAccount haruslah sebuah nama subdomain DNS yang valid.

Jika kamu mendapatkan objek ServiceAccount secara komplit, seperti ini:

kubectl get serviceaccounts/build-robot -o yaml

Keluarannya akan serupa dengan:

apiVersion: v1
kind: ServiceAccount
metadata:
  creationTimestamp: 2015-06-16T00:12:59Z
  name: build-robot
  namespace: default
  resourceVersion: "272500"
  uid: 721ab723-13bc-11e5-aec2-42010af0021e
secrets:
- name: build-robot-token-bvbk5

maka kamu dapat melihat bahwa token telah dibuat secara otomatis dan dirujuk oleh ServiceAccount.

Kamu dapat menggunakan plugin otorisasi untuk mengatur hak akses dari ServiceAccount.

Untuk menggunakan ServiceAccount selain nilai standar, atur field spec.serviceAccountName dari Pod menjadi nama dari ServiceAccount yang hendak kamu gunakan.

Service account harus ada ketika Pod dibuat, jika tidak maka akan ditolak.

Kamu tidak dapat memperbarui ServiceAccount dari Pod yang telah dibuat.

Kamu dapat menghapus ServiceAccount dari contoh seperti ini:

kubectl delete serviceaccount/build-robot

Membuat token API ServiceAccount secara manual.

Asumsikan kita memiliki ServiceAccount dengan nama "build-robot" seperti yang disebukan di atas, dan kita membuat Secret secara manual.

kubectl apply -f - <<EOF
apiVersion: v1
kind: Secret
metadata:
  name: build-robot-secret
  annotations:
    kubernetes.io/service-account.name: build-robot
type: kubernetes.io/service-account-token
EOF

Sekarang kamu dapat mengonfirmasi bahwa Secret yang baru saja dibuat diisi dengan token API dari ServiceAccount "build-robot".

Setiap token dari ServiceAccount yang tidak ada akan dihapus oleh token controller.

kubectl describe secrets/build-robot-secret

Keluarannya akan serupa dengan:

Name:           build-robot-secret
Namespace:      default
Labels:         <none>
Annotations:    kubernetes.io/service-account.name=build-robot
                kubernetes.io/service-account.uid=da68f9c6-9d26-11e7-b84e-002dc52800da

Type:   kubernetes.io/service-account-token

Data
====
ca.crt:         1338 bytes
namespace:      7 bytes
token:          ...
Catatan: Isi dari token tidak dirinci di sini.

Menambahkan ImagePullSecret ke ServiceAccount.

Membuat imagePullSecret

  • Membuat sebuah imagePullSecret, seperti yang dijelaskan pada Menentukan ImagePullSecret pada Pod.

    kubectl create secret docker-registry myregistrykey --docker-server=DUMMY_SERVER \
            --docker-username=DUMMY_USERNAME --docker-password=DUMMY_DOCKER_PASSWORD \
            --docker-email=DUMMY_DOCKER_EMAIL
    
  • Memastikan bahwa Secret telah terbuat.

    kubectl get secrets myregistrykey
    

    Keluarannya akan serupa dengan:

    NAME             TYPE                              DATA    AGE
    myregistrykey    kubernetes.io/.dockerconfigjson   1       1d
    

Menambahkan imagePullSecret ke ServiceAccount

Selanjutnya, modifikasi ServiceAccount standar dari Namespace untuk menggunakan Secret ini sebagai imagePullSecret.

kubectl patch serviceaccount default -p '{"imagePullSecrets": [{"name": "myregistrykey"}]}'

Sebagai gantinya kamu dapat menggunakan kubectl edit, atau melakukan pengubahan secara manual manifes YAML seperti di bawah ini:

kubectl get serviceaccounts default -o yaml > ./sa.yaml

Keluaran dari berkas sa.yaml akan serupa dengan:

apiVersion: v1
kind: ServiceAccount
metadata:
  creationTimestamp: 2015-08-07T22:02:39Z
  name: default
  namespace: default
  resourceVersion: "243024"
  uid: 052fb0f4-3d50-11e5-b066-42010af0d7b6
secrets:
- name: default-token-uudge

Menggunakan editor pilihanmu (misalnya vi), buka berkas sa.yaml, hapus baris dengan key resourceVersion, tambahkan baris dengan imagePullSecrets: dan simpan.

Keluaran dari berkas sa.yaml akan serupa dengan:

apiVersion: v1
kind: ServiceAccount
metadata:
  creationTimestamp: 2015-08-07T22:02:39Z
  name: default
  namespace: default
  uid: 052fb0f4-3d50-11e5-b066-42010af0d7b6
secrets:
- name: default-token-uudge
imagePullSecrets:
- name: myregistrykey

Terakhir ganti serviceaccount dengan berkas sa.yaml yang telah diperbarui.

kubectl replace serviceaccount default -f ./sa.yaml

Memverifikasi imagePullSecrets sudah ditambahkan ke spesifikasi Pod

Ketika Pod baru dibuat dalam Namespace yang sedang aktif dan menggunakan ServiceAccount, Pod baru akan memiliki field spec.imagePullSecrets yang ditentukan secara otomatis:

kubectl run nginx --image=nginx --restart=Never
kubectl get pod nginx -o=jsonpath='{.spec.imagePullSecrets[0].name}{"\n"}'

Keluarannya adalah:

myregistrykey

ServiceAccountTokenVolumeProjection

FEATURE STATE: Kubernetes v1.12 [beta]
Catatan: ServiceAccountTokenVolumeProjection masih dalam tahap beta untuk versi 1.12 dan diaktifkan dengan memberikan flag berikut ini ke API server: * --service-account-issuer * --service-account-signing-key-file * --service-account-api-audiences

Kubelet juga dapat memproyeksikan token ServiceAccount ke Pod. Kamu dapat menentukan properti yang diinginkan dari token seperti target pengguna dan durasi validitas. Properti tersebut tidak dapat diubah pada token ServiceAccount standar. Token ServiceAccount juga akan menjadi tidak valid terhadap API ketika Pod atau ServiceAccount dihapus.

Perilaku ini diatur pada PodSpec menggunakan tipe ProjectedVolume yaitu ServiceAccountToken. Untuk memungkinkan Pod dengan token dengan pengguna bertipe "vault" dan durasi validitas selama dua jam, kamu harus mengubah bagian ini pada PodSpec:

pods/pod-projected-svc-token.yaml
apiVersion: v1
kind: Pod
metadata:
  name: nginx
spec:
  containers:
  - image: nginx
    name: nginx
    volumeMounts:
    - mountPath: /var/run/secrets/tokens
      name: vault-token
  serviceAccountName: build-robot
  volumes:
  - name: vault-token
    projected:
      sources:
      - serviceAccountToken:
          path: vault-token
          expirationSeconds: 7200
          audience: vault

Buat Pod:

kubectl create -f https://k8s.io/examples/pods/pod-projected-svc-token.yaml

Token yang mewakili Pod akan diminta dan disimpan kubelet, lalu kubelet akan membuat token yang dapat diakses oleh Pod pada file path yang ditentukan, dan melakukan refresh token ketika telah mendekati waktu berakhir. Token akan diganti oleh kubelet jika token telah melewati 80% dari total TTL, atau jika token telah melebihi waktu 24 jam.

Aplikasi bertanggung jawab untuk memuat ulang token ketika terjadi penggantian. Pemuatan ulang teratur (misalnya sekali setiap 5 menit) cukup untuk mencakup kebanyakan kasus.

ServiceAccountIssuerDiscovery

FEATURE STATE: Kubernetes v1.18 [alpha]

Fitur ServiceAccountIssuerDiscovery diaktifkan dengan mengaktifkan gerbang fitur ServiceAccountIssuerDiscovery dan mengaktifkan fitur Service Account Token Volume Projection seperti yang telah dijelaskan di atas.

Catatan: URL issuer harus sesuai dengan OIDC Discovery Spec. Pada implementasinya, hal ini berarti URL harus menggunakan skema https dan harus menyediakan konfigurasi penyedia OpenID pada {service-account-issuer}/.well-known/openid-configuration. Jika URL tidak sesuai dengan aturan, endpoint ServiceAccountIssuerDiscovery tidak akan didaftarkan meskipun fitur telah diaktifkan.

Fitur Service Account Issuer Discovery memungkinkan federasi dari berbagai token ServiceAccount Kubernetes yang dibuat oleh sebuah klaster (penyedia identitas) dan sistem eksternal.

Ketika diaktifkan, server API Kubernetes menyediakan dokumen OpenID Provider Configuration pada /.well-known/openid-configuration dan JSON Web Key Set (JWKS) terkait pada /openid/v1/jwks. OpenID Provider Configuration terkadang disebut juga dengan sebutan discovery document.

Ketika diaktifkan, klaster juga dikonfigurasi dengan RBAC ClusterRole standar yaitu system:service-account-issuer-discovery. Role binding tidak disediakan secara default. Administrator dimungkinkan untuk, sebagai contoh, menentukan apakah peran akan disematkan ke system:authenticated atau system:unauthenticated tergantung terhadap kebutuhan keamanan dan sistem eksternal yang direncakanan untuk diintegrasikan.

Catatan: Respons yang disediakan pada /.well-known/openid-configuration dan/openid/v1/jwks dirancang untuk kompatibel dengan OIDC, tetapi tidak sepenuhnya sesuai dengan ketentuan OIDC. Dokumen tersebut hanya berisi parameter yang dibutuhkan untuk melakukan validasi terhadap token ServiceAccount Kubernetes.

Respons JWKS memuat kunci publik yang dapat digunakan oleh sistem eksternal untuk melakukan validasi token ServiceAccount Kubernetes. Awalnya sistem eksternal akan mengkueri OpenID Provider Configuration, dan selanjutnya dapat menggunakan field jwks_uri pada respons kueri untuk mendapatkan JWKS.

Pada banyak kasus, server API Kubernetes tidak tersedia di internet publik, namun endpoint publik yang menyediakan respons hasil cache dari server API dapat dibuat menjadi tersedia oleh pengguna atau penyedia servis. Pada kasus ini, dimungkinkan untuk mengganti jwks_uri pada OpenID Provider Configuration untuk diarahkan ke endpoint publik sebagai ganti alamat server API dengan memberikan flag --service-account-jwks-uri ke API server. serupa dengan URL issuer, URI JWKS diharuskan untuk menggunakan skema https.

Selanjutnya

Lihat juga: