Tugas (Tasks)

Edit This Page

Menjalankan Tugas-Tugas Otomatis dengan CronJob

Kamu dapat menggunakan CronJobA repeating task (a Job) that runs on a regular schedule. untuk menjalankan JobA finite or batch task that runs to completion. yang dijadwalkan berbasis waktu. Job akan berjalan seperti pekerjaan-pekerjaan Cron di Linux atau sistem UNIX.

CronJob sangat berguna untuk membuat pekerjaan yang berjalan secara periodik dan berulang, misalnya menjalankan (backup) atau mengirim email. CronJob juga dapat menjalankan pekerjaan individu pada waktu tertentu, misalnya jika kamu ingin menjadwalkan sebuah pekerjaan dengan periode aktivitas yang rendah.

CronJob memiliki keterbatasan dan kekhasan. Misalnya, dalam keadaan tertentu, sebuah CronJob dapat membuat banyak Job. Karena itu, Job haruslah idempotent.

Untuk informasi lanjut mengenai keterbatasan, lihat CronJob.

Sebelum mulai

  • Kamu harus memiliki klaster Kubernetes, dan perangkat baris perintah kubectl

juga harus dikonfigurasikan untuk berkomunikasi dengan klaster kamu. Jika kamu belum punya klaster, kamu dapat membuatnya dengan menggunakan Minikube, atau kamu dapat menggunakan salah satu tempat bermain Kubernetes ini:

Membuat Sebuah CronJob

CronJob membutuhkan sebuah berkas konfigurasi. Ini adalah contoh dari berkas konfigurasi CronJob .spec yang akan mencetak waktu sekarang dan pesan “hello” setiap menit:

application/job/cronjob.yaml
apiVersion: batch/v1beta1
kind: CronJob
metadata:
  name: hello
spec:
  schedule: "*/1 * * * *"
  jobTemplate:
    spec:
      template:
        spec:
          containers:
          - name: hello
            image: busybox
            args:
            - /bin/sh
            - -c
            - date; echo Hello from the Kubernetes cluster
          restartPolicy: OnFailure

Jalankan contoh CronJob menggunakan perintah berikut:

kubectl create -f https://k8s.io/examples/application/job/cronjob.yaml

Keluaran akan mirip dengan ini:

cronjob.batch/hello created

Kamu juga dapat menggunakan kubectl run untuk membuat sebuah CronJob tanpa menulis sebuah konfigurasi yang lengkap:

kubectl run hello --schedule="*/1 * * * *" --restart=OnFailure --image=busybox -- /bin/sh -c "date; echo Hello from the Kubernetes cluster"

Setelah membuat sebuah CronJob, untuk mengecek statusnya kamu dapat menggunakan perintah berikut:

kubectl get cronjob hello

Keluaran akan mirip dengan ini:

NAME    SCHEDULE      SUSPEND   ACTIVE   LAST SCHEDULE   AGE
hello   */1 * * * *   False     0        <none>          10s

Seperti yang kamu lihat dari hasil perintah di atas, CronJob belum menjadwalkan atau menjalankan pekerjaan apa pun. Waktu yang biasanya dibutuhkan untuk mengamati Job hingga Job tersebut dibuat akan membutuhkan sekitar satu menit:

kubectl get jobs --watch

Keluaran akan mirip dengan ini:

NAME               COMPLETIONS   DURATION   AGE
hello-4111706356   0/1                      0s
hello-4111706356   0/1           0s         0s
hello-4111706356   1/1           5s         5s

Sekarang kamu telah melihat satu Job berjalan yang dijadwalkan oleh “hello” CronJob. Kamu dapat berhenti mengamati Job dan melihat CronJob lagi untuk melihat CronJob menjadwalkan sebuah Job:

kubectl get cronjob hello

Keluaran akan mirip dengan ini:

NAME    SCHEDULE      SUSPEND   ACTIVE   LAST SCHEDULE   AGE
hello   */1 * * * *   False     0        50s             75s

Kamu dapat melihat bahwa CronJob hello berhasil menjadwalkan sebuah Job pada waktu yang ditentukan dalam LAST SCHEDULE. Saat ini ada 0 Job yang aktif, berarti sebuah Job telah selesai atau gagal.

Sekarang, temukan Pod yang dibuat oleh jadwal Job terakhir dan melihat keluaran bawaan dari salah satu Pod.

Catatan: Nama Job dan nama Pod itu berbeda.
# Ganti "hello-4111706356" dengan nama Job di sistem kamu
pods=$(kubectl get pods --selector=job-name=hello-4111706356 --output=jsonpath={.items[*].metadata.name})

Menampilkan log sebuah Pod:

kubectl logs $pods

Keluaran akan mirip dengan ini:

Fri Feb 22 11:02:09 UTC 2019
Hello from the Kubernetes cluster

Menghapus sebuah CronJob

Ketika kamu tidak membutuhkan sebuah CronJob lagi, kamu dapat megnhapusnya dengan perintah kubectl delete cronjob <cronjob name>:

kubectl delete cronjob hello

Menghapus CronJob akan menghapus semua Job dan Pod yang telah terbuat dan menghentikanya dari pembuatan Job tambahan. Kamu dapat membaca lebih lanjut tentang menghapus Job di garbage collection.

Seperti semua konfigurasi Kubernetes, sebuah CronJob membutuhkan field apiVersion, kind, dan metadata. Untuk informasi umum tentang bekerja dengan berkas konfigurasi, lihat dokumentasi men-deploy aplikasi, dan mengunakan kubectl untuk manajemen sumber daya.

Sebuah konfigurasi CronJob juga membutuhkan sebuah bagian .spec.

Catatan: Semua modifikasi pada sebuah CronJob, terutama .spec, akan diterapkan pada proses berikut.

Penjadwalan

.spec.schedule adalah field yang wajib diisi dari sebuah .spec Dibutuhkan sebuah format string Cron, misalnya 0 * * * * atau @hourly, sebagai jadwal Job untuk dibuat dan dieksekusi.

Format ini juga mencakup nilai langkah Vixie cron. Seperti penjelasan di FreeBSD manual:

Nilai langkah dapat digunakan bersama dengan rentang. Sebuah rentang diikuti dengan /<number> menentukan lompatan angka melalui rentang. Misalnya, 0-23/2 dapat digunakan dalam jam untuk menentukan perintah akan dieksekusi setiap jam (alternatif dalam bawaan v7 adalah 0,2,4,6,8,10,12,14,16,18,20,22). Langkah-langkah juga diizinkan setelah tanda bintang, jadi jika kamu menginginkan “setiap dua jam”, gunakan saja */2.

Catatan: Sebuah tanda tanya (?) dalam penjadwalan memiliki makna yang sama dengan tanda bintang *, yaitu, singkatan dari nilai apa pun yang tersedia untuk field tertentu.

Templat Job

.spec.JobTemplate adalah templat untuk sebuah Job, dan itu wajib. Templat Job memiliki skema yang sama dengan Job, kecuali jika bersarang dan tidak memiliki sebuah apiVersion atau kind. Untuk informasi lebih lanjut tentang menulis sebuah Job .spec lihat Menulis spesifikasi Job.

Starting Deadline

Field .spec.startingDeadlineSeconds adalah field opsional. Field tersebut berarti batas waktu dalam satuan detik untuk memulai sebuah Job jika Job melewatkan waktu yang telah dijadwalkan karena alasan apapun. Setelah mencapai batas waktu, CronJob tidak akan memulai sebuah Job. Job yang tidak memenuhi batas waktu, dengan cara ini dianggap sebagai Job yang gagal. Jika field ini tidak ditentukan, maka Job tidak memiliki batas waktu.

Controller CronJob menghitung berapa banyak jadwal yang terlewat untuk sebuah CronJob. jika lebih dari 100 jadwal yang terlewat, maka tidak ada lagi CronJob yang akan dijadwalkan. Ketika .spec.startingDeadlineSeconds tidak disetel, CronJob Controller menghitung jadwal yang terlewat dari status.lastScheduleTime hingga sekarang.

Misalnya, sebuah CronJob seharusnya berjalan setiap menit, status.lastScheduleTime CronJob adalah pukul 5:00am, tetapi sekarang pukul 07:00am. Itu berarti ada 120 jadwal yang terlewat, maka tidak ada lagi CronJob yang akan dijadwalkan.

Jika field .spec.startingDeadlineSeconds disetel (tidak kosong), CronJob Controller akah menghitung berapa banyak Job yang terlewat dari nilai .spec.startingDeadlineSeconds hingga sekarang.

Misalnya, jika disetel ke 200, CronJob Controller akan menghitung jadwal yang terlewat dalam 200 detik terakhir. Pada kasus ini, jika terdapat lebih dari 100 jadwal yang terlewat dalam 200 detik terakhir, maka tidak ada lagi CronJob yang akan dijadwalkan.

Kebijakan Concurrency

Field .spec.concurrencyPolicy juga opsional. Field tersebut menentukan bagaimana memperlakukan eksekusi concurrent dari sebuah Job yang dibuat oleh CronJob. Kamu dapat menetapkan hanya satu dari kebijakan concurrency:

  • Allow (bawaan): CronJob mengizinkan Job berjalan secara concurrent
  • Forbid : Job tidak mengizinkan Job berjalan secara concurrent; jika sudah saatnya untuk menjalankan Job baru dan Job sebelumnya belum selesai, maka CronJob akan melewatkan Job baru yang akan berjalan
  • Replace: Jika sudah saatnya untuk menjalankan Job baru dan Job sebelumnya belum selesai, maka CronJob akan mengganti Job yang sedang berjalan dengan Job baru.

Perhatikan bahwa kebijakan concurrency hanya berlaku untuk Job yang dibuat dengan CronJob yang sama. Jika terdapat banyak CronJob, Job akan selalu diizinkan untuk berjalan secara concurrent.

Penangguhan

Field .spec.suspend juga opsional. Jika field tersebut disetel true, semua eksekusi selanjutnya akan ditangguhkan. Konfigurasi ini tidak dapat berlaku untuk eksekusi yang sudah dimulai. Secara bawaan false.

Perhatian: Eksekusi yang ditangguhkan selama waktu yang dijadwalkan dihitung sebagai Job yang terlewat. Ketika .spec.suspend diubah dari true ke false pada CronJob yang memiliki konfigurasi tanpa batas waktu, Job yang terlewat akan dijadwalkan segera.

Batas Riwayat Pekerjaan

Field .spec.successfulJobHistoryLimit dan .spec.failedJobHistoryLimit juga opsional. Field tersebut menentukan berapa banyak Job yang sudah selesai dan gagal yang harus disimpan. Secara bawaan, masing-masing field tersebut disetel 3 dan 1. Mensetel batas ke 0 untuk menjaga tidak ada Job yang sesuai setelah Job tersebut selesai.

Masukan